Jadi kemarin tanggal 13 Juli 2018 baru aja selesai sidang skripsi. Salah satu momen penting dalam hidup, cielah....
Ngerjain skripsi...
Salah satu hal yang kuanggap ga bisa kukerjain. Masa di mana aku kurang tidur. Bukan karena apa-apa sih, karena menurutku menulis dan baca beberapa literatur penelitian pasti butuh waktu yang pas. Waktu dimana aku bisa konsentrasi dan dapat mood untuk kembali nulis. Yang bikin lama adalah ngumpulin niat buat ngerjain skripsi.

Yang aku rasain setelah lulus sidang, lega banget sih. Finally, aku bisa tidur. Kalau ditanya susah atau engga, aku lebih cenderung ke biasa aja. Aku ga terlalu hectic dan terburu-buru dalam nulis skripsi, soalnya bagian introduction, teoritical background, dan metodologi penelitian udah dicicil sejak bulan Desember. Alhamdulillah pas proses penelitiannya ga ada kendala apapun, dengan bantuan dosen-dosen yang super baik, dan semua berjalan lancar-lancar aja. Ga terlalu banyak drama haha.

Aku tipe orang yang fokus pada apa yang sedang dikerjain sekarang, jarang banget bikin rencana jauh-jauh hari (bukan berarti ngga pernah ya). Baru kepikiran tema skripsi pun di akhir semester 7. Aku ga ada ekspektasi skripsiku bakalan kayak apa. Kalo ngeliat teman-teman lain yang udah lulus S1 duluan kok kayaknya pas ngerjain skripsi stress banget, temanya bagus-bagus, dan yang dikerjain kok scientific banget. Sedangkan aku bukan tipe scientist nerd, ga ada ekspektasi sama sekali untuk bikin skripsi rumit jadi ya udah kerjain aja apa yang ada, tapi temanya lumayan oke lah menurutku. Dan kemarin aku bisa nyelesaiin 120 halaman, dengan tema yang lumayan oke di salah satu institusi pemerintah, dan berjalannya lancar. Dalam hati bicara "wah ternyata aku bisa juga ya" :D

Selesainya skripsi ini sebenernya lebih ke pembuktian ke diri sendiri. Selama ini aku merasa, aku ga terlalu smart di bidang ini dan harus berusaha 2-3 kali lebih keras untuk belajar. Selama kuliah aku terlalu pushy ke diri sendiri karna takut gagal. Kalo orang lain belajarnya beberapa hari sebelum ujian, aku udah belajar jauh-jauh hari sebelumnya. Sampe aku ga tau lagi gimana rasanya ngelakuin hal-hal lain selain kuliah. Meski begitu aku ga lupa ikut organisasi, aku ikut ukm yang kebetulan aku suka sama bidang tersebut. Aku di organisasi itu selama 2 tahunan. 

Akhirnya aku sadar di 3 semester akhir, ternyata aku bisa "take things slower". Aku belajar pelan-pelan, nikmati proses, dan nyatanya aku lulus-lulus aja sih dengan belajar beberapa hari sebelum ujian. Sebelumnya emang sempat khawatir juga ga bisa ngerjain skripsi dan merasa hopeless. Tapi disaat aku merasa ga ada ekspektasi apapun tentang hasil dan menghilangkan rasa takut 'gagal' itu, ternyata aku bisa-bisa aja ngerjainnya.

Selama skripsi ini aku belajar menikmati proses. Kalo aku ngerjain sesuatu pengen cepet-cepet kelar, malah ga dapet esensi dari kegiatan itu sendiri. Dulu aku pengen kuliahku cepet-cepet kelar, jadi aku bisa cepet-cepet ngerjain hal lain. Tapi makin lama jadi mikir apa sih tujuan aku kuliah. Kuliah itu menuntut ilmu, menuntut ilmu itu salah satu bentuk ibadah yang insyaallah nanti bisa berguna bagi diri sendiri dan orang lain. Itu hal-hal yang kadang aku lupain di saat aku pengen semuanya cepet kelar. Kalo ada masalah ya hadapin, ga usah nambah stress mikir ntar hasilnya gimana. Toh nanti juga bakal nyampe ke tujuan.

Akhir kata aku mau ngucapin terimakasih sebanyak-banyaknya kepada orang tua, keluarga besar, sahabat, teman-teman, bapak ibu dosen, dan semua pihak yang sudah membantu selama penulisan skripsi ini. Kalian adalah support system terbaik yang selalu memberi dukungan, saran, motivasi dan doa.